Macarin Seleb Cewek

macarin selebGara-gara “lingkungan” mereka jadian. Gara-gara sama-sama seleb mereka pacaran. Gimana kalo yang nembak cowok biasa?

“Reseh!” maki Aga dalam hati saat membaca sebuah artikel tabloid tentang seorang artis cewek. Di situ tertulis kalo si artis baru aja putus sama mantan pacarnya yang juga artis, dan sekarang udah punya gandengan baru, seorang pembalap. Sama-sama muda, sama-sama populer, sama-sama bertampang di atas rata-rata, pokoknya klop banget dah.

Iseng-iseng, Aga lalu bercermin. Dalam hati ia berpikir. “Muke gue nggak jelek, cewek gue sering ngebandingin gue sama Tyo, drummernya Dewa. Terus gue juga lumayan gaul biar di lingkungan komplek doang, materi not bad lah terus yang kurang apaan dong? Kok gue nggak bisa pacaran setidaknya sama Dian Sastro,” rutuk Aga.

COWOK TERKENAL

Apa yang ada di benak Aga sedikit banyak pasti pernah terlintas di benak kamu. Mustinya nggak kalah sama Moreno Soeprapto yang bisa ngegaet Dian Sastro, atau Attar Syach yang kini gandengan sama Nanda “Bawang Putih” Lontoh.

Bedanya barangkali cuma di status. Mereka yang sukses menggaet cewek seleb adalah seleb juga. Minimal cowok terkenal. Apa bener begitu?

Maria Agnes, model yang tampangnya lagi sering beredar di video klipnya Element, Kupersembahkan Nirwana langsung membantah. Alasannya, bukan lantaran Arya Setyaki, mantan pacarnya, adalah seorang pembalap go-kart dan formula ford.

“Gue sama sekali nggak mikirin dia itu pembalap atau bukan. Balapan aja gue nggak ngerti, kebetulan aja gue main sama temen gue yang kenal sama Arya. Orangnya jelas dan sifatnya gue suka, it’s all right and he’s all right,” kenang cewek kelahiran 1 Januari 1980.

Rally Marina yang udah lima bulan pacaran sama Eza Yayang vokalisnya DOT, punya pendapat nyaris serupa. “Saat ngenalin Eza ke orang rumah, adik gue bilang kalo dia tuh personelnya DOT. Jujur aja gue sendiri nggak pernah tahu DOT,” ujar presenter Quiz GP Motor di AN Teve.

Eza juga awalnya nggak tahu profesi Rally. “Gue nggak tau kalo Rally itu pembalap, penyiar radio, dan presenter. Setelah jadian dan obrolan kita makin dalem, gue baru tau,” timpal cowok belasteran Betawi-Arab ini nggak mau kalah.

Alasan sama juga dilontarin Nanda Lontoh. Boro-boro mikirin Attar yang seleb, orang kenalannya aja waktu lagi syuting sinetron Tiga Rally sama Eza juga ogah kalo dibilang mereka berdua pacaran gara-gara sama-sama popular. Soalnya menurut Rally, yang bikin dia tertarik karena sifat Eza. “Dia tuh cuek tapi perhatiannya gede banget,” ungkap Rally.

“Kalo Rally orangnya baik banget,” ujar Eza nggak mau kalah. Waduh, kompakan.

SELEB NGGAK NGARUH

Apa jadinya kalo ternyata yang pedekate bukan Arya atau Eza atau juga Attar? Orang biasa, umpamanya. Coba lagi simak celotehan mereka.

“Buat gue urusan pacaran nggak ada hubungannya sama popularitas. Istilah seleb itu cuma berlaku di atas panggung aja, kalo udah turun panggung sih tetep orang biasa,” cerocos Eza yang diamini Rally.

Nggak tabrakan sama komentar Agnes. “Gue baru kemaren itu pacaran sama orang yang kebetulan punya nama. Sebelumnya biasa aja tuh. Malah gue pernah pacaran sama orang yang biasa banget, tapi dia baik banget,” jelasnya panjang.

Yang jelas, karena hati Attar yang superbaik di mata Nanda itulah yang bikin dia jatuh cinta setengah mati. Jadi bukan lantaran Attar seleb. Asal tau aja, sebelumnya Nanda udah tiga kali pacaran, tapi nggak ada yang seleb. Semuanya dari temen gaulnya aja.

“Jadi bener-bener hatinya. Sebenernya gue itu nggak gampang suka ama orang, nggak bisa karena first sight gitu. Sebelum ama Attar, gue udah bertahun-tahun nggak pacaran. Lama banget. Makanya, begitu ketemu dia, kita udah sama-sama komitmen untuk serius,” tegas Nanda.

Bukan berarti pula kalo pacaran sama seleb popularitas makin berkibar. “Kalo ada anggapan model harus pacaran sama pembalap, menurut gue nggak apa-apa, kalo suka sama suka mau bilang apa? Gue pribadi nggak menganggap hal kayak gitu buat ningkatin popularitas,” jelas Agnes berapi-api.

Buat Nanda, ada cara lain yang lebih pantas buat ngejaga popularitas. “Dengan cara ngejalanin profesi yang bener,” ujarnya.

Orang Perempuan (TOP) sekitar akhir Agustus 2000. “Elo bayangin aja, baru pertama kali kenal aja gue udah berani numpang ama dia,” seloroh Nanda tertawa.

Sebelonnya Nanda emang udah kenal si Lupus gara-gara sering nganter adiknya motret atau show bareng. Paling nggak, tampang Attar udah dikenal lah.

Jasa temen dan anggota keluarga adalah andil buat melempangkan “jalan”. Kalo nggak, ya usaha sendiri. Misalnya ketika ketemu di lokasi syuting. Trik kayak begini emang basi banget.

Kayak yang dialami sama Rally dan Eza. Mereka pertama kali dikenalin sama kakaknya Eza, Adam, di Arena (tempat main biliar). Setelah itu, urusan mereka berdua. Pertemuan Agnes sama Arya berlangsung di CafĂ© Lava Lounge. “Gue sering ke Lava bareng temen-temen gue, kebetulan Arya bareng gengnya sering ke sana. Salah satu temen gue temen Arya, dan gue dikenalin sama Arya lewat temen gue,” jelas Agnes. Begitulah, sambung-menyambung.

Sementara Nanda yang jadi akrab sama Attar jusru di lokasi syuting TOP. Kebetulan juga keduanya kuliah di Inter studi, jadi sering ketemuan di kampus. “Kita jadi sering ketemu, makan bareng, terus akrab dan suka saling curhat,” cetus Nanda.

Gara-gara sering ketemuan dan curhat, Nanda merasa tertarik sama Attar. Apalagi Attar sering ngeritik Nanda. Nih cewek nggak keberatan, malah menurut Nanda kritikan Attar membangun banget. Gedung, kaliiii.

Misalnya, Attar sering protes mengenai cara ketawa Nanda yang ngakak. “Menurut gue Attar tuh unik banget. Bayangin, temen-temen gue aja nggak ada yang berani mengkritik gue. Eh, dia malah berani,” tukas Nanda.

Begitulah, cerita seterusnya bisa ditebak. Agnes yang semula nggak suka, gara-gara Arya orangnya tegas dan pedekatenya gencer banget, akhirnya luluh juga tuh mahluk cakep. “Malah kadang dia bikin gue tersanjung,” akunya jujur. Alamak Ooo gitu! Jadi sebenarnya kalo menyimak celotehan cewek-cewek cakep ini, pacaran ama “golongan ” mereka nggak musti kudu jadi seleb dulu. Justru hal-hal seperti yang dilakuin Attar atau Arya jauh lebih jitu buat “naklukin” hati mereka.

Pendapat Agnes bisa jadi kebetan. “Buat deketin aku, cowok jangan sekali-kali turn me off, obrolannya nyambung, dewasa, sabar, rendah hati, dan yang penting unreachable,” katanya. Maklum ia emang nggak suka sama cowok celamitan. “Pokoknya musti terkesan susah didapet,” lanjutnya.

Soal materi, kayaknya nggak pas buat dibicarain. Tapi, apa iya cewek-cewek ini mau disatroni sama cowok-cowok biasa, yang modalnya biasa-biasa juga? Nggak tau deh. Kalo nggak masalah, boleh dicoba tuh nyali kamu. Mumpung Agnes lagi kosong.

Ayooo, kamu bisa! (Ayu/Yorgi/yunus/Adit) ILUSTRASI: WEDHA

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: