jangan mau dibegoin cinta!

Karena cinta, jadinya rela ngelakuin apa aja. Biar pacar bertingkah dan nyakitin hati, tetap aja ogah lepas. Itu sih, bego namanya!

Si Tonggi curhat sama sobatnya, Bulbul. Ceweknya, Lolo, flirting sama mantan pacarnya. Tonggi udah tiga kali mergokin Lolo jalan bareng sambil mesra-mesraan sama mantannya. Tapi setiap ditanya, Lolo nggak mau ngaku. Malah ngamuk-ngamuk nuduh Tonggi kelewat cemburuan.

Ini bukan yang pertama. Tahun kemaren mereka sempet berantem hebat dan nyaris putus gara-gara masalah yang sama. Tonggi sakit hati banget lantaran ngerasa nggak dianggep. Tapi Tonggi masih juga ogah putus sama Lolo. Katanya sih udah mentok. Ujung-ujungnya Tonggi malah milih buat ngalah dan bersabar.

“Sekarang Lolo mungkin belum bisa lepas dari tuh cowok. Tapi gue yakin pasti ada saatnya dia bisa ngelupain tuh cowok, dan total sama gue. Jadi gue tunggu aja,” kata Tonggi pada Bulbul.

Buset! Bloon amat sih? Udah dimainin, nggak dianggep, eh masih aja keukeuh nerima! Masih banyak bukan cewek-cewek lain yang lebih bagus?!

Itu pasti yang ada dalam pikiran kita, jack! Saat ngeliat orang-orang kayak Tonggi kita ngerasa sebel tapi kasian. Abis, kesannya nggak berdaya gitu. Cuma kalo dipikir-pikir, pasti ada alasannya mereka memilih sikap rela ditindas kayak gitu. Bisa jadi emang lantaran udah cinta mati. Yaaah, cinta itu kan kadang-kadang emang bikin kita buta!

Tapi kalo bukan lantaran cinta mati, ada juga kemungkinan yang lain. Menurut tim ahli penulis buku Psychosocial Disturbances in Young People (cie!) emang ada orang-orang yang “kelainan jiwa” ketika mengenal cinta. Mereka yang masuk golongan ini punya keyakinan kalo sakit hati adalah cara buat membuktikan cinta. Makin sering berkorban perasaan sama pacar, berarti nunjukin kalo dia seorang yang tough.

Selain itu – masih menurut para ahli di buku itu – faktor budaya juga kadang ikut berpengaruh. Barangkali Tonggi cs. dibesarkan di lingkungan keluarga yang menganut prinsip pasrah dalam segala hal. Daripada diekspresikan, emosi lebih baik ditahan. Makanya mereka jadi terbiasa makan hati.

So… apapun alasannya yang jelas tersiksa gara-gara cinta itu nggak bagus. Pacaran kan salah satu proses belajar mendewasakan diri. Jadi mustinya bisa saling memberi dan berbagi dengan balance. Bukannya saling menindas!

Sri Ayu Ambarwati

2 Komentar »

  1. Puji Darmawan said

    Haloooo,, call me molly aja yaahh,, aku mau nanya sama kak ambar,, aku dulu punya buku kakak yang Judulnya “Jangan mau Dibegoin Cinta… Tapi ilang Dipinjem teman TT… Aku mau beli lagi tapi gaks ada kak,,, Kasih tau dung gimana caranya dapetin itu…. Penting banggets.. Tolongggg aku yang membutuhkan..Pahalanya sangatlah besar.. Wxwxwxxwxwxwxwxxwx Thanks Before..

    regards
    molly_me (“,)

  2. Puji Darmawan said

    Haloooo,, call me molly aja yaahh,, aku mau nanya sama kak ambar,, aku dulu punya buku kakak yang Judulnya “Jangan mau Dibegoin Cinta… Tapi ilang Dipinjem teman TT… Aku mau beli lagi tapi gaks ada kak,,, Kasih tau dung gimana caranya dapetin itu…. Penting banggets.. Tolongggg aku yang membutuhkan..Pahalanya sangatlah besar.. Wxwxwxxwxwxwxwxxwx Thanks Before..

    regards
    molly_me (“,)

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: